Home Nasional Ini Poin Penting Pidato Jokowi di Sidang Tahunan MPR 2019

Ini Poin Penting Pidato Jokowi di Sidang Tahunan MPR 2019

0
SHARE

Matanurani, Jakarta РPresiden Joko Widodo menyampaikan pidato kenegaraannya pada sidang Tahunan MPR,  hari ini Jumat (16/8).

Matanurani merangkum beberapa poin penting termasuk  pencapaian kinerjanya selama memimpin Indonesia termasuk berbagai pencapaian DPR dan MPR.

Berikut  poin penting dari isi pidato Presiden Jokowi pada sidang MPR 2019.

1. Menyalakan kembali semangat bangsa

“Saya ingin menghadirkan kembali semangat yang menyala di hati para pejuang kemerdekaan 74 tahun yang lalu. Bahwa Indonesia, rumah besar kita bersama, hanya mungkin terwujud jika kita mau bersatu. Bersatu untuk mencapai satu tujuan, bersatu untuk maju bergerak di jalan perubahan, serta bersatu dengan penuh optimisme menatap masa depan,”

2. Tidak boleh berhenti berinovasi

“Kita masuk dalam era kompetisi antarnegara yang semakin sengit. Akan tetapi, kita tidak boleh berhenti berkreasi dan berinovasi,”

3. Indonesia makin kuat jika bersatu

“Untuk menjadi kuat, kita tidak bisa lagi berjalan sendiri-sendiri. Ego lembaga harus diruntuhkan, sehingga karya-karya baru dapat diciptakan bersama-sama. Ego sektoral yang terkotak-kotak sudah tidak relevan lagi dan harus ditinggalkan,”

4. Indonesia harus tanggap informasi

“Di era sekarang ini, saat arus penyebaran informasi terjadi sangat cepat, maka kita harus lebih cepat dari yang lain, serta harus lebih sigap dari yang lain. Jangan sampai kemajuan teknologi justru lebih banyak digunakan oleh pihak-pihak yang mengerdilkan konsensus kebangsaan,”

5. Apresiasi untuk MPR

“Saya menghargai MPR yang terus mencari cara-cara baru sehingga nilai-nilai konsensus kebangsaan bisa diterima, terutama oleh generasi muda. MPR telah menerapkan perpaduan antara penggunaan media seni budaya dengan pemanfaatan kemajuan teknologi. Cara-cara seperti ini yang kita butuhkan,”

6. Paparkan pencapaian DPR

“DPR bersama-sama pemerintah, telah berhasil menyelesaikan pembahasan terhadap 15 Rancangan Undang-Undang (RUU), antara lain RUU APBN, RUU di bidang perjanjian kerja sama internasional, bidang penyelenggaraan haji, bidang kesehatan, akselerasi penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta beberapa RUU lain untuk menyikapi dinamika pembangunan yang bergerak cepat,”

(Smn).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here