Home News Lawan Mafia Beras, Buwas Tolak Pakai Hukum Rimba

Lawan Mafia Beras, Buwas Tolak Pakai Hukum Rimba

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso atau Buwas menjawab tudingan dirinya tidak tegas melawan mereka yang diduga mafia beras. Padahal, dirinya mengeklaim sudah mengantongi nama siapa oknum-oknum tersebut yang membuat harga beras terus tinggi.

Buwas yang merupakan mantan Kabareskrim Polri menuturkan sudah tidak memiliki kewenangan sebagai penegak hukum. “Ketika ada hukum rimba, bisa saja saya, tapi tidak ada di Indonesia hukum rimba itu. Jangan sampai terjadi,” ujar Buwas di Jakarta, Jumat (20/1).

Dia mengungkapkan saat awal-awal jadi Dirut Bulog, dirinya pun sudah menindak oknum-oknum internal yang menyelewengkan wewenangnya. Namun, saat itu masalah diselesaikan secara persuasif agar cepat selesai.

Akan tetapi, Buwas memastikan dirinya tidak akan lagi persuasif jika ada oknum-oknum pejabat Bulog yang berjiwa mafia.

“Saya tahu permainan-permainan di Bulog. Saya gak ada ragu-ragu untuk memecat yang bersangkutan,” katanya.

Dia mengklaim banyak menemukan praktik kotor permainan beras yang dilakukan karyawan Bulog. Misalnya beras hilang atau penimbunan yang menyebabkan beras rusak dan kembali lagi ke Bulog.

“Contoh di Sulsel [Sulawesi Selatan] beras hilang, makanya saya gak tunggu-tunggu pecat duluan aja. Makanya sudah saya sampaikan, Bulog ini tidak butuh manusia yang tidak memiliki integritas dan komitmen. Kita butuh orang yang tangguh, jangan ikut bermain,” ujar Buwas.

Lebih lanjut, dia meminta semua pihak menunggu langkah aparat hukum selanjutnya terhadap dugaan mafia beras tersebut. Sebab, ujar Buwas, dirinya sudah melaporkan kepada Satgas Pangan Polri untuk ditelusuri.

“Makanya nanti aparat hukum yang buka, insyaallah semua akan terungkap,” ucapnya. (Bis).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here