Home News Soal Pertanyaan Hubungan Spesial dengan Yosua, LPSK: Dia Bohong

Soal Pertanyaan Hubungan Spesial dengan Yosua, LPSK: Dia Bohong

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) buka suara usai dituding terdakwa kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua Hutabarat, Putri Candrawathi, telah mengajukan pertanyaan yang terkesan tidak sopan.

Pertanyaan yang dimaksud ialah adanya hubungan khusus antara Putri dan Yosua.

Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi menyebut, pihaknya sama sekali tidak pernah mengajukan pertanyaan tersebut. Dia menilai Putri telah berhalusinasi.

“(Putri) halu (halusinasi). Kami ada rekaman video proses asesmen itu. Pertanyaan itu (soal dugaan perselingkuhan dengan Brigadir Yosua) tidak ada,” kata Edwin, Kamis (12/1).

Edwin juga turut memaparkan beberapa pertanyaan yang diajukan oleh tim LPSK ketika hendak meng-asesmen Putri. Beriktu daftar pertanyaan itu:

Apakah permohonan perlindungan diajukan atas inisiatif PC (Putri Candrawathi) sendiri?Apakah ada dari pihak keluarga yang biusa dampingi proses pemeriksaan (asesmen)?Apakah ingin pemeriksaan dijadwal ulang?Apa yang dirasa PC sebagai terduga korban pelecehan?Bagaimana pencabulan terjadi?Ditanya apakah PC merasa sendirian?Apa yang membuat PC merasa malu?

Atas hal itu, Edwin merasa Putri sudah menyampaikan keterangan bohong dalam persidangan.

“(Putri Candrawati) bohong,” singkat Edwin.

Putri Tolak Pendampingan LPSK

Sebelumnya, Putri mengungkap alasannya tidak didampingi oleh Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) sewaktu penanganan awal kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua Hutabarat. Hal itu diungkapkan Putri saat diperiksa sebagai terdakwa perkara pembunuhan berencana Brigadir Yosua di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (11/1).

Bermula ketika tim kuasa hukum Putri bertanya mengenai alasan kliennya menolak tawaran pendampingan dari LPSK. Padahal beberapa pihak lain diterima Putri dengan senang hati.

“Banyak sekali pemberitaan pada saat LPSK mengunjungi, saudara dianggap tidak kooperatif karena saudara tidak dapat diperiksa,” ujar tim hukum Putri.

“Sementara pada saat diperiksa Komnas HAM, Komnas Perempuan maupun Apsifor, pihak-pihak yang lain ini bisa memeriksa dan mengakses saudara. Bisa saudara ceritakan kenapa pada saat LPSK memeriksa saudara tidak bisa?” sambungnya.

Putri menjelaskan dirinya menolak pendampingan dari LPSK lantaran pertanyaan pertama yang diajukan oleh tim LPSK.

“Waktu itu dari LPSK datang ke rumah saya yang di Saguling, terus saya diperiksa oleh kalau tidak salah satu psikiater satunya lagi psikolog. Waktu itu saya masih sempat komunikasi sama psikiaternya. Tapi pada saat berkomunikasi sama psikolog, saya diam,” kata Putri.

Tim hukum Putri memperdalam maksud Putri tersebut. Putri menjelaskan jika tim LPSK menanyakan perihal adanya hubungan khusus dengan Brigadir Yosua.

Mendengar pertanyaan itu, Putri spontan tidak mau menjawab dan seolah merajuk.

“Kenapa saudara diam? apa yang ditanyakan psikolog tersebut?” timpal tim hukum Putri.

“Karena di awal dia langsung menyampaikan, karena saat itu psikolognya menyampaikan langsung dengan pertanyaan ‘Apakah punya hubungan spesial dengan Yosua?’ dan saya tidak mau jawab,” ujar Putri.

Putri merasa dia terlalu disudutkan lewat pertanyaan itu. Dia juga merasa malu jika tim LPSK semena-mena melontarkan pertanyaan tersebut.

“Saya hanya sedih, kenapa orang-orang tidak bisa memahami bila ada di pihak saya sebagai saya. Saya sangat malu, dan apakah orang-orang memikirkan perasaan anak-anak saya dengan pertanyaan atau pemberitaan bahwa ibunya selingkuh dengan orang lain,” tutur Putri.(Sua).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here