Home News Omnibus Law Dikhawatirkan Dapat Mengancam HAM dan Lingkungan

Omnibus Law Dikhawatirkan Dapat Mengancam HAM dan Lingkungan

0
SHARE

Suasana aktivitas penambangan pasir di Desa Tugumukti, Cisarua, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Jumat (18/5). Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) mencatat, sekitar 400 ribu hektare lahan hijau di Jawa Barat mengalami fase kritis yang salah satunya diakibatkan oleh aktivitas penambangan serta pembalakan hutan. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/aww/18.

Matanurani, Jakarta – Peneliti Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Nur Sholikin menilai omnibus law yang digadang-gadang pemerintah dapat mempercepat proses investasi justru berpotensi mengancam Hak Asasi Manusia (HAM) dan kelestarian lingkungan.

Ia mengakui bahwa omnibus law dapat memangkas sejumlah peraturan perundang-undangan dan peraturan daerah (perda) yang tumpang tindih, sehingga mampu mempercepat investasi dan membuka banyak lapangan kerja.

Namun, PSHK mengkhawatirkan ada banyak prosedur wajib terkait kajian publik dan lingkungan yang juga ikut terpangkas prosesnya dengan adanya omnibus law.

“Baik DPR maupun Pemerintah mempromosikan karakteristik omnibus law yang proses pembentukannya cenderung singkat serta mampu membatalkan atau mengubah banyak peraturan sekaligus,” kata Solikhin melalui keterangan tertulis, Selasa (21/1).

“Padahal, keunggulan dari sisi prosedural tersebut justru dapat menimbulkan kerugian di sisi lain, seperti adanya potensi penghapusan ketentuan perundang-undangan yang selama ini melindungi prinsip-prinsip hak asasi manusia dan kelestarian lingkungan hidup,” ujar dia.

Selain itu, ia menyayangkan pemerintah dan DPR yang kurang melibatkan publik dalam menyusun omnibus law tersebut. Menurut dia, hal tersebut tidak cukup hanya dikaji oleh pemerintah dan DPR, sebab omnibus law akan memunculkan dampak yang luas bagi masyarakat.(Ktn).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here