Home News Dua Hakim Beda Pendapat soal Putusan Penjara Seumur Hidup Ferdy Sambo

Dua Hakim Beda Pendapat soal Putusan Penjara Seumur Hidup Ferdy Sambo

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Dua hakim agung Mahkamah Agung (MA) yakni Jupriyadi dan Desnayeti berbeda pendapat atau dissenting opinion (DO) atas putusan kasasi Ferdy Sambo .

Diketahui, Sambo awalnya oleh Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan diputuskan hukuman mati, namun setelah kasasi menjadi pidana penjara seumur hidup.

“Dengan perbaikan kualifikasi tindak pidana dan pidana yang dijatuhkan menjadi melakukan pembunuhan berencana bersama-sama dan tanpa hak melakukan tindakan yang berakibat sistem elektronik tidak bekerja sebagaimana mestinya yang dilakukan secara bersama-sama. Pidana penjara seumur hidup,” ujar Kabiro Hukum MA Sobandi, Selasa (8/8).

Hakim tersebut kalah suara dengan yang lainnya. Sehingga, para hakim memutuskan mengubah hukuman Sambo menjadi pidana seumur hidup.

“Yang melakukan dissenting opinion dalam terdakwa Ferddy Sambo ada 2 orang yaitu Jupriyadi dan Desnayeti. Mereka melakukan DO, dissenting opinion berbeda pendapat dengan putusan majelis hakim yang lain yang 3. Jadi beliau tolak kasasi, artinya tetap hukuman mati tapi putusan adalah tadi dengan perbaikan seumur hidup,” jelasnya.

Dalam mengadili perkara ini, MA menurunkan 5 hakim. Suhadi terpilih sebagai Ketua Hakim dibantu hakim anggota yakni Suharto, Jupriyadi, Desnayeti, dan Yohanes.

“Nomor 1 Perkara 813k/pid/2023 terdakwa Ferdi Sambo putusan PN pidana mati, putusan PT menguatkan, pemohon kasasi diajukan oleh penuntut umum dan terdakwa. Amar putusan kasasi tolak kasasi penuntut umum dan terdakwa dengan perbaikan kualifikasi tindak pidana dan pidana yang dijatuhkan menjadi melakukan pembunuhan berencana secara bersama-sama dan tanpa hak melakukan tindakan yang berakibat sistem elektronik tidak berkerja sebagaimana mestinya yang dilakukan bersama sama. Pidana penjara seumur hidup,” ujar Sobandi.

Selain Ferdy Sambo, terdakwa lain yakni Putri Candrawathi, Kuat Ma’ruf, dan Ricky Rizal Wibowo telah mengajukan kasasi ke MA pada Mei lalu. Kasasi diajukan setelah Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta menolak banding atas vonis yang dijatuhkan Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan.

Putusan banding Majelis Hakim PT DKI menguatkan vonis hakim PN Jakarta Selatan. Ferdy Sambo tetap divonis hukuman mati, Putri Candrawathi divonis 20 tahun penjara, Kuat divonis 15 tahun penjara, serta Ricky Rizal 13 tahun penjara.(Sin).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here