Home News Covid-19 Terkendali, Ekonomi Membaik, Pemerintah Lanjutkan Komitmen Kembangkan Industri Hijau

Covid-19 Terkendali, Ekonomi Membaik, Pemerintah Lanjutkan Komitmen Kembangkan Industri Hijau

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Setelah berbagai upaya dilakukan di masa pandemi, kini perekonomian Indonesia berangsur membaik. Bahkan dengan diperbolehkannya masyarakat untuk melakukan mudik ketika Idulfitri, ekonomi tumbuh diiringi dengan kasus Covid-19 yang tetap melandai.

Meski demikian, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) mengatakan bahwa penggunaan masker tetap wajib dilakukan dengan penerapan protokol kesehatan dan booster vaksinasi yang terus didorong.

”Alhamdulillah penanganan Covid-19 sudah landai. Walaupun yang mudik lebih dari 80 juta orang, namun dari indikasi yang dimonitor sampai hari ini tidak ada lonjakan kasus,” tutur Menko Airlangga dalam acara Green Economy Indonesia Summit 2022, Rabu (11/05).

”Lesson learn dari Covid-19 adalah 3 kunci yang kita harus siap, terutama untuk penyakit yang berbasis paru-paru, yaitu masker, social distancing, dan bagaimana men-deploy vaksin secepat-cepatnya,” tegas Menko Airlangga.

Menko Airlangga juga mengatakan bahwa hasil dari dua tahun menangani pandemi yang salah satunya dengan mengakselerasi vaksinasi adalah pada kuartal pertama tahun 2022 ekonomi Indonesia tumbuh 5,01% (yoy).

Pertumbuhan ini lebih tinggi dari berbagai negara lain termasuk China dan Amerika Serikat.

”Salah satu yang menjadi engine of growth ekonomi kita di Q1 yang menggembirakan adalah tidak lagi dari belanja pemerintah tetapi dari kegiatan ekspor, impor, dan investasi yang dilakukan oleh masyarakat. Sektor produksi terus melakukan ekspansi dan kita lihat PMI-nya positif,” ungkap Menko Airlangga.

Terkait industri hijau, pada kesempatan tersebut Menko Airlangga mengatakan bahwa potensi energi baru terbarukan cukup besar, yaitu 442 giga watt untuk pembangkit listrik.

”Salah satu yang sedang didorong pemerintah adalah pengembangan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS). Pengembangan PLTS di Jawa berbasis factory, roof top, sedangkan yang di luar Jawa berbasis PLTS yang sekarang disiapkan di Kepulauan Riau.
Ini nantinya dapat digunakan untuk daerah Kepri itu sendiri bahkan bisa dieskpor ke negara lain. PLTS ini pasarnya ada dua, satu dari pasar tenaga listrik itu sendiri dan yang kedua karbon kredit. Dengan mempunyai PLTS, Indonesia bisa menjual dua produk listrik dan pasar karbon,” jelas Menko Airlangga.(Sin).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here