Home Ekonomi UKM Didorong Pertajam Pasar dengan Sistem Digital

UKM Didorong Pertajam Pasar dengan Sistem Digital

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Para pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) menghadapi tantangan besar terkait daya beli masyarakat.

Bagi kalangan UKM, ini merupakan momentum yang tepat untuk mempertajam produk serta penggunaan channel promosi dan marketing.

Managing Director Google Indonesia Tony Keugen sempat mengatakan, lebih dari 100 juta masyarakat Indonesia menggunakan internet untuk mencari informasi dan menemukan produk serta tempat-tempat baru.

Data tersebut memberikan gambaran potensi yang bisa dan semestinya dimanfaatkan kalangan pengusaha UKM.

Terlebih, Riset Deloitte Access Economics menunjukkan, internet bisa meningkatkan pendapatan pemilik UKM hingga 80 persen.

Dengan kata lain, masih terbuka peluang yang sangat lebar bagi dunia UKM untuk mengembangkan diri daripada terbelenggu dalam keluhan tentang daya beli masyarakat.

“Bagaimanapun, meningkatkan daya jual menjadi hal utama daripada terbelit kondisi yang berada di sisi eksternal pengusaha UKM. Salah satu pintu untuk itu tak lain dari penggunaan media sosial,” ujar Founder dan CEO Indosterling Group William Henley, Jumat (25/8).

Dia menambahkan, poin mendasar dalam pemasaran produk, baik melalui pemasaran dalam jaringan atau daring (online) dan pemasaran langsung di luar jaringan atau luring (offline) adalah tersedianya produk.

Kebutuhan publik akan produk yang dipasarkan UKM tidak sama. Karena itu, kalangan pengusaha UKM dituntut dapat menghasilkan produk yang akan mengondisikan publik membutuhkan produk tersebut.

Langkah kedua, memastikan bahwa produk yang dipasarkan memiliki kualitas yang andal.

Artinya, bukan produk asal jadi apalagi memiliki banyak kecacatan yang ditutupi oleh kampanye atau pesan pemasaran yang sarat dengan pernyataan dan janji gombal.

Ketiga, terkait dua hal di atas adalah trustworthiness atau kejujuran. Janji produk berkualitas dan layanan pengantaran yang terbaik hanya akan membunuh perusahaan UKMjika keduanya ternyata tidak dapat dipenuhi alias bohong belaka.

“Sejumlah keluhan konsumen saat melakukan pemesanan melalui jaringan internet, pada sejumlah kasus yang saya dapati adalah kualitas yang tidak sesuai dengan janji promosi yang disampaikan. Kasus kedua adalah janji pelayanan memuaskan yang justru memuaakan, konsumen dibuat jengkel karena harus menunggu waktu pengiriman produk yang tidak sesuai dengan janji yang disampaikan,” imbuh Henley.

Menurut Henley, saat ini banyak pihak yang menyediakan diri untuk memfasilitasi UKM melakukan pemasaran digital.

Berdasarkan pengalamannya saat membuka direktori lengkap UKM menunjukkan, peluang itu bisa dimanfaatkan dengan mudah oleh pengusaha untuk mendekatkan diri dengan konsumen.

“Jika sebelumnya, potensi UKM yang sangat besar di Indonesia belum banyak terfasilitasi layanan teknologi secara memadai, kini hal itu telah berubah. Banyak pihak berusaha membangun dan menyediakan ekosistem digital untuk membantu mengembangkan UKM,” imbuh Henley.

Menurut dia, semakin banyak ekosistem digital yang diterjuni pengusaha UKM, akan semakin besar pula peluang penciptaan pasar. Selain itu, penguatan citra brand dan perluasan jaringan pasar menjadi bonus tersendiri.

Peluang untuk membuka outlet virtual semacam itu tentu saja sangat sayang jika tidak dimanfaatkan.

Lebih dari itu, jauh lebih sangat disayangkan jika melalui berbagai ekosistem digital itu pengusaha UKM tidak tertantang untuk menciptakan produk yang kian baik kualitasnya.

“Tentu saja, media digital akan terlalu mubazir jika tidak dimanfaatkan lebih dari sekadar media pemasaran. Penyedia platform bagi UKM, selain akan menjadikan dirinya sebagai digital market palce, juga menyediakan berbagai pelatihan untuk kalangan UKM,” kata Henley.

Pelatihan selain meliputi teknik pengunggahan produk dan materi promosi, juga kerap dilengkapi program lainnya. Inilah peluang pengayaan yang dapat dinikmati kalangan UKMsembari berbagi pengetahuan dengan sesama UKM.

Diharapkan hal itu akan melahirkan berbagai bentuk business sharing yang memungkinkan UKM maju bersama.

“Sembari menunggu daya beli masyarakat kembali bangkit, saya optimistis hal itu bisa terungkit oleh berbagai terobosan yang disiapkan pemerintah, kalangan UKM bisa bebenah diri untuk menyambut saat hal itu terjadi. Di luar itu, sembari menunggu pasar local bangkit, melalui media digital UKM juga bisa mempertajam pasar, meningkatkan kualitas dan merencanakan pemasaran dan penciptaan produk di masa depan,” tegas Henley. (Jpn).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here