Home News Sistem Salah Baca Golongan Kendaraan, Pengendara Jalan Tol Dirugikan

Sistem Salah Baca Golongan Kendaraan, Pengendara Jalan Tol Dirugikan

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Sebuah video yang memperlihatkan seorang pengemudi truk golongan 2 tampak marah-marah kepada petugas jalan tol karena kendaraannya terbaca golongan 4 viral di media sosial Facebook pada Minggu (19/1).
Adapun video tersebut diunggah di Grup Facebook Romansa Sopir Truk (RST) oleh pemilik akun Facebook bernama Musinuf Sonif.

Sementara Selasa (28/1) pukul 15.00 WIB, unggahan tersebut telah disukai lebih dari 1.000 dan dibagikan lebih dari 2.000 kali.
Namun sayang, berdasarkan pantauan media, Rabu (29/1) pukul 01.00 WIB, unggahan tersebut telah dihapus oleh pemiliknya.

Guna mengetahui bagaimana kejadian yang dialami, media menghubungi pemilik akun Facebook Musonif Sonif.
Musonif mengatakan, kejadian tersebut benar ia alami di Jalan Tol Trans Sumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar pada Minggu (19/1).
Ia menceritakan bahwa saat itu ia dari Palembang menuju ke Lampung melewati jalan tol dikarenakan bila melewati jalan biasa ditakutkan adanya pembegalan.
“Nah, pas waktu saya masuk Gerbang Tol Kayu Agung layarnya itu mati, jadi saya tidak begitu memperhatikan golongan,” ujarnya, Rabu (29/1).
Lalu ketika keluar di Gerbang Tol Natar, imbuhnya, golongan truk miliknya yang seharusnya golongan 2 tiba-tiba berubah menjadi golongan 4.
Di saat itulah dirinya merekam apa yang terjadi di Gerbang Tol Natar hingga berujung viralnya video itu.

“Saya mem-video sebagai bentuk protes. Tapi tanggapan pihak tol enggak mau tahu,” jelas Musonif.

Selain itu, apabila sistemnya rusak, ia juga menginginkan agar diperbaiki dan jangan sampai ada yang dirugikan.
Namun, ketika ditanya mengapa ia menghapus unggahannya tersebut, Musonif belum memberikan tanggapan.

Penjelasan Hutama Karya

Dihubungi terpisah, SEVP of Corporate Secretary PT Hutama Karya (Persero), Muhammad Fauzan juga membenarkan kejadian tersebut.
Ia menuturkan, terjadi kesalahan pembacaan data di Gardu Exit Tol di mana sebuah kendaraan golongan 2 terbaca menjadi golongan 4 di sistem menggunakan e-toll karena data entrance yang salah.

“Kepala Shift Pengumpulan Tol (KSPT) memberitahukan bahwa golongan kendaraan tersebut salah dan telah menginfokan juga bahwa apabila terjadi kesalahan data dari Gerbang Tol Entrance yaitu di GT Kayu Agung,” kata dia.

Fauzan juga menjelaskan bahwa pengemudi kendaraan golongan 2 tersebut tidaki terima dikarenakan saat melakukan tapping di exit tol, biaya yang dikenakan tetap disesuaikan dengan golongan 4 sesuai deteksi e-toll.
Saat itu KSPT meminta kepada pengguna jalan untuk membayar sesuai dengan tarif kendaraan golongan 4 yaitu sebesar Rp 411.500.

Sedangkan tarif yang seharusnya sesuai dengan golongan kendaraan tersebut adalah Rp 308.000, sehingga terdapat selisih sebesar Rp 103.500.
“PT Hutama Karya (Persero) selaku pengelola Jalan Tol Trans Sumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar meminta maaf atas kejadian yang kurang mengenakkan tersebut,” paparnya.

Lebih lanjut, petugas transaksi yang sedang menjalani shift pada hari tersebut, juga telah diberikan terguran tertulis karena telah melakukan transaksi yang salah.

“Kita juga akan menghubungi yang bersangkutan guna klarifikasi lanjutan serta pengembalian selisih dari transaksi yang salah tersebut,” kata Fauzan. (Amr)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here