Home Nasional Pemerintah Ambil Kebijakan untuk Mulai Terapkan Tarif Penyesuain Listrik di 2020

Pemerintah Ambil Kebijakan untuk Mulai Terapkan Tarif Penyesuain Listrik di 2020

0
SHARE

Matanurani, Jakarta — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memastikan pada tahun 2020 mendatang, mekanisme tariff adjustment atau penyesuaian tarif bakal diimplementasikan. Hal itu ditempuh sebagai upaya untuk mengurangi beban keuangan dalam Anggaran dan Pendapatan Belanja Negara (APBN) pada tahun depan.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Rida Mulyana, mengatakan, diimplementasikannya secara penuh mekanisme penyesuaian tarif, maka kemungkinan biaya tarif dasar listrik untuk 12 golongan nonsubsidi dapat berubah-ubah setiap tiga bulan. Dengan kata lain, terdapat potensi kenaikan tarif dasar listrik.

“Sementara ini, dalam rangka mengurangi beban APBN, pemerintah mengambil kebijakan untuk mulai menerapkan tarif adjustment di 2020,” kata Rida di Gedung Ditjen Ketenagalistrikan, Jakarta, Selasa (2/7).

Namun, Rida menegaskan, mekanisme tersebut agar tidak diterjemahkan bahwa harga listrik dinaikkan. Sebab, penyesuaian tarif bisa juga berdampak pada penurunan harga selama komponen biaya pokok produksi dalam negeri menurun.

Sebagaimana diketahui,  mekanisme penyesuaian tarif untuk golongan listrik non subsidi sebetulnya telah berlaku sejak 2014 silam. Namun, semenjak 2017 pemerintah memutuskan untuk tidak menaikkan atau menurunkan tarif listrik. Dengan kata lain, tarif listrik yang diterima masyarakat saat ini berada pada posisi stabil.

Penyesuaian tarif itu dilakukan per tiga bulanan dengan mempertimbangkan tingkat harga minyak dunia, kurs rupiah terhadap dolar AS, serta laju inflasi nasional. Ketiga komponen tersebut masing-masing memiliki bobot untuk menentukan apakah tarif harus dinaikkan atau diturunkan.

“Jadi nanti kemungkinan grafik tarif listrik lurus terus sepeti saat ini itu kecil. Jadi mengikuti pola seperti tahun 2016,” kata dia.

Menurut Rida, adanya penyesuaian tarif juga bakal meminimalisasi besaran kompensasi biaya listrik yang ditanggung pemerintah kepada PLN. Kompensasi yang dimaksud yakni selisih antara harga listrik yang diterima masyarakat dan harga ideal listrik itu.

Istilah kompensasi digunakan lantaran pembayaran yang dilakukan pemerintah terhadap PLN tidak melalui mekanisme persetujuan DPR. Jika pembayaran yang dilakukan pemerintah atas persetujuan DPR, maka disebut sebagai subsidi.

Sementara itu, pada 2019 ini, Rida memastikan tarif listrik tidak akan mengalami kenaikan atau penurunan hingga akhir tahun. Hal itu berdasarkan arahan langsung Presiden Joko Widodo dan Menteri ESDM Ignasius Jonan. “Sampai akhir tahun ini sudah diputuskan tarif akan tetap,” kata Rida.

Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan, Hendra Iswahyudi, mengatakan, sepanjang kuartal I dan II tahun ini, akibat tidak adanya penyesuaian tarif, pemerintah ditaksir harus membayar kompensasi listrik kepada PLN. Hal itu akibat biaya pokok produksi listrik mengalami kenaikan dan mendongkrak harga keekonomian sehingga terdapat selisih harga.

Hendra mencatat, pada kuartal I 2019, besaran kompensasi ditaksir mencapai Rp 8,4 triliun. Pada kuartal II total kompensasi mencapai Rp 13,71 trilin dan pada kuartal III diperkirakan besaran kompensasi mencapai Rp 20,83 triliun. “Kita lihat di kuartal IV kalau harga listrik membaik (turun) maka kompensasi akan kecil,” kata dia.

Sementara itu, Plt Direktur Utama PLN, Djoko Rahardjo Abumanan mengatakan, PLN sebagai operator tentu bakal patuh kepada keputusan pemerintah. Sebagai operator, Djoko mengatakan, PLN tidak bisa menentukan kebijakan tarif listrik karena tidak memiliki kewenangan.(Rep).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here