Home News Inflasi Volatile Food pada 2020 Diperkirakan Lebih Rendah

Inflasi Volatile Food pada 2020 Diperkirakan Lebih Rendah

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Inflasi pada komponen volatile food 2020 diproyeksikan lebih rendah dibandingkan dengan 2019 karena pasokan yang mulai terkendali.

Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan inflasi pada kelompok volatile food masih menjadi tantangan bagi pemerintah terutama menjelang hari besar keagamaan dan nasional (HKBN).

“Sepanjang 2019, inflasi tertinggi terjadi pada bulan April-Juni, bertepatan dengan HBKN [Ramadan dan Lebaran]. Beberapa komoditas yang memberikan kontribusi inflasi terbesar antara lain bawang merah, cabe merah, dan daging ayam,” ujar Airlangga, Jumat (20/12).

Berbanding terbalik dengan tahun ini, inflasi pada 2020 diproyeksikan akan cenderung didorong oleh inflasi pada kelompok adminstered prices.

Hal ini terutama diakibatkan oleh adanya potensi meningkatnya harga-harga dari komoditas yang harganya diatur oleh pemerintah seperti kenaikan cukai hingga pemangkasan subsidi BBM dari Rp2.000 per liter menjadi Rp1.000 per liter pada 2020.

Inflasi inti yang cenderung stabil pada 2019 juga diproyeksikan akan meningkat pada 2020. Meski demikian, peningkatan inflasi inti pada 2020 cenderung positif karena diproyeksikan akan didorong oleh perbaikan konsumsi akibat perbaikan ekonomi.

Dari sisi global, inflasi pada 2020 akan cenderung rendah terutama didorong oleh nilai tukar rupiah yang cenderung mengalami apresiasi serta harga minyak mentah dunia yang diproyeksikan akan berada di angka US$62 per barel.

Dengan extra effort, inflasi pada 2020 ditargetkan berada di angka 3% +/- 1% dengan asumsi inflasi pada APBN 2020 berada pada angka 3,1%.

Senada, Bank Indonesia (BI) juga memproyeksikan inflasi pada 2020 akan berada di angka 3% +/- 1% ditopang oleh inflasi pada kelompok volatile food yang cenderung menurun.

Inflasi pada kelompok administered price juga diproyeksikan akan lebih tinggi dibandingkan 2019 terutama akibat kenaikan cukai rokok pada 2020.

Meski demikin, BI memproyeksikan inflasi inti akan tetap terjaga terutama akibat kuatnya nilai tukar rupiah serta terjangkarnya ekspektasi inflasi. (Bis).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here