Home News Harga Pangan Berpotensi Meroket di Akhir Tahun, Begini Persiapan Pemerintah

Harga Pangan Berpotensi Meroket di Akhir Tahun, Begini Persiapan Pemerintah

0
SHARE

Perjalanan jelajah wisata di Danau Toba. KONTAN/Muradi/2019/08/10

Matanurani, Jakarta – Kementerian Perdagangan (Kemendag) mulai mengantisipasi potensi kenaikan harga pangan menjelang Natal dan Tahun Baru. Sebagai langkah pertama, Kemendag akan memantau dan melakukan penetrasi di 121 pasar yang tersebar di 15 provinsi mulai 16-20 Desember mendatang.

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan, pemerintah melakukan penetrasi pasar untuk mengawal agar pasokan kebutuhan pokok sampai ke pasar. “Ini juga sebagai antisipasi terhadap peningkatan permintaan menjelang Natal dan Tahun Baru,” ujarnya, Rabu (13/11).

Agar langkah ini mulus, Kemendag menjadwalkan rapat koordinasi daerah dengan 15 provinsi pada pekan kedua bulan November dan pekan pertama Desember mendatang.

Ke-15 daerah tersebut adalah  Sumatra Utara, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, Sulawesi Utara, Maluku, Papua dan Papua Barat.

Provinsi ini menurut Agus paling rentan mengalami kenaikan harga pangan karena sebagian besar penduduknya merayakan Natal dan ada juga wilayah yang kebutuhan pokoknya berpotensi mengalami kenaikan harga pada akhir tahun.

Seperti sudah umum diketahui, setiap kali memasuki hari raya besar keagamaan, harga-harga kebutuhan pokok terkerek karena permintaan yang melonjak. Untuk itu, ia optimistis dengan persiapan saat ini, potensi kenaikan harga pangan bisa ditekan.(Ktn).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here