Home News Festival Danau Toba Dibatalkan, Sugianto: Topeng Monyet Saja Bisa Ramai

Festival Danau Toba Dibatalkan, Sugianto: Topeng Monyet Saja Bisa Ramai

0
SHARE

Matanurani, Jakarta – Festival Danau Toba (FDT) dinilai Gubernur Sumatra Utara Edy Rahmayadi kurang mampu menarikwisatawan untuk datang. Karena itu, FDT 2020 pun dibatalkan.

Pernyataan Edy Rahmayadi ini kontan disesalkan banyak pihak. Di antaranya yang kecewa adalah anggota DPRD Sumut Periode 2019-2024 Sugianto Makmur.

Ditemui di sela-sela acara penutupan Rakernas I PDI Perjuangan di JIExpo Kemayoran Jakarta, Minggu (12/1), politikus asal dapil 12 Sumut ini menyatakan kekecewaannya terhadap keputusan Edy Rahmayadi yang membatalkan Festival Danau Toba.

“Sayang sekali event berskala nasional itu batal dengan alasan nggak masuk akal. Sepi, tidak banyak yang datang katanya,” ungkap Sugianto.

Sebagaimana diketahui, Gubernur Edy dengan sepihak membatalkan Festival Danau Toba tahun ini. Edy mengusulkan untuk membuat acara lain, yang kemungkinan akan menggelar perlombaan triathlon.

“Bukan ditiadakan, tapi format Festival Danau Toba yang akan diubah. Format acara yang kita cari, bagaimana bentuk FDT yang lebih baik ke depannya,” jelas Kabiro Humas Pemprov Sumut, Hendra Dermawan Siregar kepada wartawan beberapa waktu lalu.

Gagasan penyelenggaraan lomba triathlon ini diharapkan dapat menyedot pengunjung dan wisatawan yang lebih banyak. Tidak seperti Festival Danau Toba yang sepi pengunjung.

Namun, perubahan tersebut dinilai tak relevan dengan pembatalan FDT tahun ini. Karena, menurut Sugianto, semuanya berawal dari minimnya promosi yang dilakukan Pemprov Sumut.

“Saya jamin, acara topeng monyet pun, kalau dipromosikan dengan bombastis, bakalan lebih ramai. Kalau dipromosikan dengan etika marketing yang baik dan benar,” tegas Sugianto.

“Untuk sebuah event yang begitu besar, harus dibuat anggaran yang sangat besar di promosinya. Tidak ada baliho di Jakarta, Surabaya atau kota lain. Tidak juga kelihatan di medsos. Itu kuncinya. Apalagi di luar negeri, tidak ada sama sekali,” pungkasnya.

Sebelumnya, Gubernur Edy Rahmayadi menyebut Festival Danau Toba perlu evaluasi kegiatan. Edy menilai FDT kurang bermanfaat dalam menarik wisatawan.

“(Cari) bentuk lain gantinya apa, kayaknya kurang bermanfaat festival itu. Nanti kita bentuk seperti triathlon. Bukan ditiadakan kegiatannya, tapi bentuknya apa, metodenya apa, agar wisatawan itu datang ke Danau Toba,” ucap mantan Pangkostrad ini. (Rmo).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here